Wednesday, 18 December 2013

coretan

terpanggil untuk aku coretkan sedikit perkongsian di sini ,
kerana apa ? kerana untuk aku sentiasa muhasabah diri . ingat Allah , ingat Mak Ayah , ingat keluarga .

aku tak tahu bagaimana caranya untuk aku memulakan coretan ini .
dua tahun lepas ,
saat aku menjadi salah seorang pelajar tingkatan enam
situ lah aku mula kenal beliau
beliau ialah guru bagi subjek perniagaan aku 
seperti pelajar lain 
aku turut punya guru kesayangan 
guru yang aku sangat hormati kerana pengalaman kehidupan beliau
guru yang aku anggap seorang kakak
guru yang aku tunggu untuk masuk ke kelas

belum genap setahun dia mengajar 
dia terpaksa berhenti mengajar 
kerana anak tunggal beliau disahkan menghidap leukimia 

waktu itu , keadaan berubah sekelip mata 
beliau tinggalkan aku dan rakan yang lain berdikari menuntut ilmu dengan guru lain
tapi , mana mungkin
suasana yang sangat tegang untuk aku hadapi
hari-hari aku dan yang lain berharap agar beliau datang untuk mengajar seperti sebelum

akhirnya, kami semua dikejutkan dengan kehadiran beliau ke sekolah
waktu tu , hanya Allah je yang tahu
betapa gembiranya hati ni
dari jauh aku lihat beliau 
air mata sudah tak berhenti-henti keluar
aku tak mampu pandang wajah beliau
bagi aku , ada 1001 suka duka pada wajah beliau
senyuman yang aku rindu
aku terus dakap dan tidak berhenti sebut " saya rindu cikgu , saya rindu cikgu "

pertemuan yang singkat 
meskipun rasa kehilangan sehingga kini 
aku tahu , beliau sedang berjuang untuk anaknya

dan kini , hampir setahun 
dengan izin Allah
anak beliau kembali pulih
aku tumpang gembira 
aku hanya mampu kirimkan doa agar beliau kuat
senyuman terukir kembali 
meskipun dugaan mu terlalu besar 
aku tahu  Allah ada perancangan yang terbaik untuk beliau dan anaknya
semoga tabah 

ini antara luahan hati beliau 

"Saat dia terpaksa lalui semua ini
Saat ujian itu terasa bagai tidak tertanggung
Saat dia hilang ingatan kerana kimoterapi
Saat dia lupa dengan perkataan 'ibu'
Saat itu..
Hanya saya di sisi dia
Dan hanya Allah di sisi saya
Saat itu..
Hati hanya memohon agar dia buka mata semula
Dan mampu menyebut perkataan 'ibu'
Saat itu..terasa perjalanan ini sangat panjang
Pesan sahabat..
Letakkan pengharapan dan kebergantungan kita pada Yang Esa
Dia akan hadirkan pertolongan yang tak dijangka

Alhamdulillah..
Dia makin sihat,dia kuat..
Sungguh benar sahabat..
Pertolongan Allah itu tidak selalu hadir
Tapi bila ia hadir
Ia hadir pada masa yang tepat

"Allahu akbar wa lillah hilhamd" "




-hanya sekadar perkongsian-

No comments: